Tenung

Judul: Tenung
Genre: Kumpulan Puisi
Penulis: Yo Sugianto
Tahun Terbit: 2014

Penerbit: E Sastra Management Enterprise (eSMe), 2014

Tenung-cover

 

POLOS DAN INDAH

Kumpulan 54 buah sajak Yo (termasuk satu di bahagian Parteks) dalam kumpulan Tenung ini adalah sebuah pengutaraan fikiran dan peluahan emosi yang mantap dan matang. Nyata Yo berpengalaman mempersembahkan sajak-sajaknya dalam bentuk yang didefinsikan Coleridge: The best words in the best order.

54 sajak yang berkenaan telah ditulis sepanjang tempoh lapan tahun, dari 2006 (sebuah) sehingga 2014 (2 buah). Paling banyak ialah tahun 2011 (17 buah) dan 2010 (13 buah).

Tema yang dipilih Yo untuk bersajak merangkumi pelbagai bidang termasuk sastera, agama/kerohanian, kemasyarakatan/sosial, politik, cinta, kasih sayang kekeluaragaan, dan emosi peribadi. Keprihatinannya terhadap rakyat bawahan juga adalah menonjol, seperti dalam sajak Gemah Ripah yang saya anggap sangat menarik. Antara ungkapannya yang menarik ialah:

petani lebih sering menanam sepi
sembari menghitung hasil kerja yang merugi
sekilo gabah tak cukup untuk setakar beras
sedang perut anak isteri terus merintih

 Isu yang sama menarik diketengahkannya dalam sajak Tak Ada Puisi Buatmu:

kalau kau ada di sini
akan kuceritakan kekuasaan mereka yang kaya
tak segan menikam hingga robek jantung
lalu mereka jilati darah orang miskin seperti drakula

Sajak-sajak Yo juga enak dibaca dari segi bahasa kerana dia mahir bermain dengan metafora dan similie serta bijak mengolah rima pada tempat tertentu. Yo juga pandai bercerita di dalam sajak apabila ia perlu menyampaikan fikiran dan emosinya melalui sebuah episode cerita masyarakat.

Kebanyakn sajak Yo adalah pendek-pendek. Hanya lapan buah melimpah ke halaman kedua, selebihnya termuat pada satu halaman sahaja. Malah dua buah sajaknya terbentuk daripada hanya empat baris sahaja, iaitu Nak #1 dan Nak #2 yang ditulis dalam tahun 2007.

Yo menulis sajak-sajak polos tetapi indah. Hal ini memudahkan pembaca meneliti mesej yang hendak diutarakannya. Saya temui hanya sebuah sajak sahaja yang saya anggap sajak kabur, iaitu sajak Usai.

Tiga buah sajak dalam buku ini diiringi fotograf. Pemaparan yang sedemikian, iaitu memasukkan unsur bukan teks ke dalam puisi, adalah bagus dengan syarat unsur bukan teks itu dimasukkan bukan sebagai hiasan semata-mata sebaliknya membantu dalam proses menyampaikan mesej secara yang lebih berkesan. Dalam media elektronik, unsur-unsur yang sering digunakan termasuklah warna-warni, animasi, audio, video, dan lain-lain. Jelasnya, e-puisi yang tulen tidak mungkin dapat dipersembahkan sepenuhnya dalam bentuk cetakan konvensional. Dan bayangkan sebuah puisi ulang tahun kelahiran yang diiringi muzik Happy Birthday To You tentu sekali amat menarik bagi penerimanya.

Setakat itu komen ringkas saya tentang kumpulan puisi Tenung ini . Saya mohon segera berundur diri kerana, bak kata Yo dalam puisinya Penyair Juga:

kadang tak kau sadari
diam itu sendiri puisi

 

Irwan Abu Bakar
Kuala Lumpur, 24 Julai 2014

Advertisements

Republik Korupsi

REPUBLIK KORUPSI

Genre: Kumpulan Puisi
Penulis: Nimoiz T.Y
Penerbit: E Sastra Management Enterprise (eSMe), Jakarta
Tahun Terbit: 2014

SampulRK

ULASAN

 

NIMOIZ T.Y SI PENYAIR SIBER

Kalau kita hendak mencari penyair Malaysia yang dapat dinamai penyair siber, maka Nimoiz T.Y tentunya salah seorang daripadanya. Dia telah berkecimpung dalam pengkaryaan siber sejak 2002, semasa portal eSastera mula dibangunkan. Pada masa itu, umurnya baharu 17 tahun. Di alam siber itulah Nimoiz T.Y mula menempa nama sebagai penyair, termasuk bergelumang hidup dengan pelbagai karenah sasterawan dari pelbagai latar belakang tempat, kedudukan sosial, dan umur.

Nimoiz T.Y muncul cemerlang dalam suasana perebutan perhatian di alam siber apabila dia telah memenangi Anugerah Penyair Alam Siber (APAS) yang pertama kali diadakan di Malaysia pada tahun 2003, dan untuk dua kali lagi selepas itu, dengan mengalahkan penulis lain yang jauh lebih senior daripadanya. Akhirnya, pada tahun 2009, Nimoiz T.Y berjaya menggondol anugerah tertinggi eSastera, iaitu Anugerah Sasterawan Alam Siber (SAS). Itu semua adalah sejarah. Yang lebih penting ialah keadaaanya yang terus mampu berkaya di alam siber setelah sekian lama sementara ramai rakan pengkarya siber seangakatan dengannya telah meninggalkan kegiatan itu dan kebanyakannya hanyut tidak ke mana-mana di dunia sastera yang penuh cabaran ini.

Nimoiz seorang jurutera yang hands-on. Dia lebih berminat menggunakan tangannya untuk bertukang kayu daripada duduk menukul papan kekunci untuk menghasilkan karya sastera. Namun dia terus gigih dari semasa ke semasa menghasilkan pertukangan sastera dalam pelbagai genre, terutamanya sajak, sajak jenaka, dan cerpen. Esastera telah menerbitkan kumpulan sajaknya Jalan Baru seawal tahun 2006, iaitu semasa dia baru berusia 23 tahun.

Dalam buku Republik Korupsi ini, Nimoiz memaparkan fikiran dan emosinya dalam 41 buah sajak yang menarik dan matang. Sajak-sajak ini ditulis dalam tempoh 11 tahun, dari tahun 2003 sehingga tahun 2013, dengan kesemua sajak dalam buku ini telah terbit dalam akhbar, majalah, atau antologi bersama dari tahun 2005 hingga 2013.

Kandungan buku Republik Korupsi ini menggambarkan kerencaman tema yang dipuisikan Nimoiz: dari gadis yang seksa (Seorang Gadis Dengan Bunga Di Kepala) ke gadis yang seksi (Erang Dari Dalam Kelambu), dari nurani yang syahdu (Memburu Al-Qadar) ke nurani yang kelabu (Kelkatu Nafsu), dari kedamaian alam desa (Ketika Ke Pantai) ke keserabutan kota (Selamat Pagi Kuala Lumur), dari keluhuran jiwa beragama (Salju Aidilfitri) ke kesesatan sosial (Belajar Memberi Rasuah). Nimoiz T.Y juga ada bersajak tentang rakan-rakan penyairnya, iaitu Leo A.W.S (Hadiah Dari Seorang Penyair) dan Fahd Razy (Tatkala Menggeledah Nurani Fahd Razy). Kekadang dia berfalsafah, misalnya dalam sajak Antara Dua Tafsir dan sajak Persoalan.

Sajak Republik Korupsi yang dipilih sebagai judul buku ini merupakan sajak sinis separa polos yang menyindir kekaluatan masyarakat moden dalam menguruskah kehidupan politik dan sosialnya. Katanya,

Di Republik korupsi
batil adalah kebenaran
dan kebenaran adalah boneka mainan

 Kritikan terhadap masyarakat seperti ini banyak digarap oleh Nimoiz dalam buku ini. Sajak-sajak lain yang bersifat sedemikian termasuklah Selamat Pagi Kuala Lumpur, Leher, Gunting, dan Nota Pendek Seorang Pelacur Kepada Menteri.

Satu lagi tema yang akrab dengan penulisan Nimoiz T.Y ialah tema keagamaan. Beberapa sajaknya dapat dikenalpastaikan degan mudah sebagai berunsur kerohanian, misalnya Memburu Al-Qadar, Salju Aidilfitri, Apakah Masih Ada Jiwa Muhammad, dan Atas Nama Korban.   Dalam sajak Atas Nama Korban, beliau berfalsafah tentang agama:

Pengorbanan bukan sekadar pengorbanan
bukan sekadar haji di Baitullah
bukan sekadar tawaf di Kaabah
bukan sekadar lari di Mina melontar jamrah
bukan sekadar darah mengalir di pagi Aidil Adha
bukan sekadar pembahagian tujuh bahagian
tapi adalah pengorban jiwa
petak mula ke garis-garis takwa.

 Di samping isu-isu masyarakat dan agama yang umum, Nimoiz juga bersajak tentang bahasa Melayu, nasib dan kedudukannya:

Nestapa masih lagi beraja
dalam kotak pencinta bahasa
selagai bahasa yang dijunjung di maya pada
tidak diletak di menara bangsa

Sebagai penyair dari generasi Y, Nimoiz T.Y juga bersajak tentang jiwa cinta romantis orang muda yang sentiasa tercabar. Dalam sajak Cinta Yang Kaupinjamkan, Nimoiz meluahkan rasa derita cinta mudanya:

Cinta yang kaupinjamkan
mengisi gelas kecewaku yang pernah retak
kini telah kauambil kembali

Sebagai “pakar” sajak jenak (sajen) yang telah menghasilkan koleksi sajak jenaka dalam buku Tukang Auta (Esastera Enterprise, 2011), Nimoiz T.Y juga menyelitkan di dalam buku ini sajak jenaka Pat-Pat Siku Lipat 10 yang menyindir ahli politik negara dalam suasana pilihan raya:

Pat-pat siku lipat
bila berkempen macam-macam janji dia buat
pat-pat siku lipat
tapi bila dah jadi YB dia pun lesap
pat-pat siku lipat
tinggallah anak mukim masih mengharap

 Sebenarnya, dari segi tema, 41 buah sajak Nimoiz T.Y yang terkumpul dalam buku ini dapat dibahagikan kepada 10 tema utama seperti dalam Jadual 1:

Jadual 1: Tema Utama
Tema Nombor Sajak Jumlah %
Bahasa 6, 12, 19, 37 4 10
Budaya 0 0
Ceritera /Anekdot 0 0
Dedikasi 4, 10, 14, 17 4 10
Kasih/Perkasihan 5, 36 2 5
Kerohanian 1, 7, 27, 33 4 10
Motivasi 26 1 2
Nostalgia 34, 38, 39 3 7
Patriotik 0 0
Pendidikan 8 1 2
Pengurusan 0 0
Perayaan 0 0
Peristiwa 0 0
Perpuisian 0 0
Politik 11, 18, 32, 35, 40 5 12
Renungan / Falsafah 2, 3, 9, 15, 23, 30, 31, 41 8 20
Sains 0 0
Sosial 13, 16, 20, 21, 22, 24, 25, 28, 29 9 22

Penentuan tema ini saya asaskan kepada skema 15 tema umum yang saya aplikasikan dalam buku kumpulan sajak saya, Semelar (kAPAS Publication, 2003), ditambah tiga tema umum lain yang saya paparkan secara huruf italik dalam Jadual 1 itu: Nostalgia, Politik, dan Renungan/Falafah. (Walau apapun, pelabelan tema ini hanya pandangan peribadi saya sendiri dan dapat dipersoalkan, malah ada sajak yang dapat dikategorikan di bawah lebih daripada satu tema yang disenaraikan).

Pada amnya, Nimoiz T.Y bersajak dengan bahasa yang polos, kekadang puitis, kekadang prosaik. Ungkapan yang berikut ini (dari sajak Erang Dari Dalam Kelambu) saya anggap sebagai antara yang puitis:

Aku terlalu letih
dan sukar untukku
terus memburu bulan
di puncak malam.

Ekspresi yang berikut (dari sajak Nota Pendek Seorang Pelacur Kepada Menteri) adalah antara yang prosaik,

Aku tidak bisa lagi melagukan keriangan kerana aku kini telah ternoda.

Dia banyak sekali bermetafora (seluar nafsu; gelas kecewa, kerongkong kasih, kota cabar, kelkatu nafsu, pelita nafsu, awan kenangan, awan memori, lengkung dusta, dll.) dan sesekali berpersonifikasi (hati berbunga; memori menjengah). Stail inilah yang mendominasi keseluruhan karyanya, sama ada disedarinya atau tidak. Bagusnya, mesej yang hendak disampaikannya dapat diterka pembaca dengan cepat. Namun kekadang Nimoiz suka bermain-main dengan kata-kata (atau mempermainkan kata-kata), misalnya dalam sajak Pilihan (2) dan sajak Persoalan. Dalam Pilihan (2), dia menulis:

Ketika kita memilih
tidak dinamakan pilihan
jika pilihan yang diberi
hanyalah satu pilihan.

 Saya suka membaca sajak-sajak Nimoiz. Berisi dan berisu. Saya suka sajak pendek Sangkak (1) dalam buku ini:

Ayam serama
di reban ayah
berebutkan sangkak.

Lama-lama
telur musnah
dimakan biawak.

 Nimoiz T.Y saya kenali sebagai peyair siber. Buku ini berbentuk cetakan konvensional, maka sajak-sajak di dalamnya tidak mampu menggambarkan e-puisi yang sebenar, yang mengandungi pelbagai unsur siber seperti audio dan animasi. Namun marilah kita nikmatinya seadanya.

 

Irwan Abu Bakar
Presiden Persatuan Aktivis E-Sastera Malaysia (E-SASTERA)
Kuala Lumpur   I  4 Jun 2014

 

Meja 17

Meja 17 ialah sebuah  novel antiplot tulisan Irwan Abu Bakar.

Asalnya diterbitkan dengan judul Cinta Berbalas Di Meja 17 (Kuala Lumpur: Esastera Enterprise, 2008).  Mengandungi 17 bab:  Bab 1- Bab 17.

Edisi keduanya diterbitkan dengan judul Meja 17 (Kuala Lumpur: Esastera Enterprise, 2012).

Versi bahasa Indonesianya diterbitkan pada Ogos 2014 dengan judul Meja 17 (Jakarta: E Sastra Management Enterprise, 2014). Edisi ini disertakan dengan bab tambahan, Bab 17+1: Wawancara.

Sampul 17 Final

ULASAN: Novel ini sungguh menarik dari segi tematik, karena bisa mengaduk realitas sosial-budaya terkini tidak hanya realitas sosial budaya di Malaysia, melainkan terjadi hampir di seluruh dunia. Gaya penutur yang omnipresent (serba tahu) berhasil dikemas dan dimainkan tepat sasaran. Hal menarik lainnya terletak dari gaya bahasa yang digunakan. Tidak banyak pemanfaatan metafora untuk menimbulkan kesan estetik, bahkan cenderung lugas. Jadi mudah saja menangkap cerita. Tetapi bicara pesan tidak begitu mudah. Karena pesan dengan teks yang ada saling berlawanan. Teks bicara “barat” ternyata pesan yang ingin disampaikan bicara “timur”. Dengan kata lain, Prof. Dr. Wan Abu Bakar benar-benar sanggup menjadikan kesederhanaan sebagai pembawa pesan yang mendalam! – Muhammad Rois Rinaldi (penyair, cerpenis, pengurus Dewan Kesenian Cilegon, dan aktif menulis di internet dan di beberapa media massa Indonesia).

Di Indonesia, novel Meja 17 dapat dibeli dari kedai-kedai buku atau secara online dari solusibuku.com.